Gagal Jadi Anak Tunggal? Nggak Masalah. Asyik Malah

Selasa, September 11, 2012

Ini cerita kira-kira empat atau lima tahun yang lalu waktu gue masih kelas XI. Waktu itu gue lagi ngegosip sambil cekikian sama temen-temen seasrama gue. Waktu gue masih SMA gue emang sekolah di sekolah berasrama. Sebenernya bisa sih kalo ngekost aja nggak usah tinggal di asrama tapi ortu gue nggak setuju. Nggak aman katanya.
Di sela-sela tawa itu, tiba-tiba HP temen gue bunyi dan ternyata itu telepon dari nyokap gue. Beliau pengen ngomong atau tepatnya ngabarin sesuatu sama gue. Waktu itu gue pikir nyokap gue telepon karena beliau kangen sama gue. Maklumlah namanya juga hidup jauh dari orang tua. Jadi pastilah nyokap bokap kangen sama gue. Apalagi dulu gue masih berstatus sebagai anak tunggal dan anak kesayangan. Dulu…. Empat tahun yang lalu. Tapi ternyata gue salah. Nyokap sama bokap gue cuma mau ngabarin ke gue kalo nyokap gue lagi hamil kira-kira empat bulan dan gue akan jadi seorang kakak. Gue jelas kaget dong. Setelah sekitar empat belas tahun gue jadi anak tunggal, akhirnya gue akan punya adik. Waktu denger kabar itu, gue langsung bilang Alhamdulillah karena jujur emang gue seneng. Tapi beberapa menit kemudian, setelah telepon ditutup, gue sadar kalo gue nggak rela. Gue nggak mau nyokap sama bokap gue ngebagi kasih sayangnya sama orang lain sekalipun orang itu adik kandung gue sendiri. Tapi cuma sampe situ aja. Hingga hari itu tiba.


Tanggal 20 April 2009, gue turun dari mobil sepulangnya gue dari perkemahan di daerah Tombolikat, Kabupaten Bolaang Mongondow Timur gue disambut dengan kabar yang bikin gue bahagia sekaligus bikin gue sedih. Bokap Kak Cing tetangga gue langsung menyambut gue dengan kalimat
“Baru pulang?? Udah ada saingan loh di rumah??” gue cuma senyum nggak ngerti. “Bener lho. Oom nggak boong. Mama kamu udah melahirkan. Saingan kamu. Cewek…”
What?? Gue langsung buru-buru ke rumah dan ternyata emang bener nyokap gue udah melahirkan empat hari yang lalu tepatnya 16 April 2009 dan adik gue emang cewek. Sesaat gue bahagia. Tapi sesaat kemudian gue jadi sedih sekaligus khawatir. Gimana kalo bokap sama nyokap gue udah nggak sayang lagi sama gue? Nggak perhatian lagi? Gue mesti gimana? Gimana kalo ‘baai’ (nenek) gue udah nggak peduli lagi sama gue? Gimana kalo gini? Gimana kalo gitu? Kekhawatiran gue emang nggak beralasan dan nggak wajar banget. Nggak mungkinlah sampe kayak gitu. Tapi waktu itu gue nggak bisa mikir sama sekali. Kakak? Gue jadi kakak? Artinya sekarang status gue bukan anak tunggal lagi tapi berubah jadi anak sulung yang beda empat belas tahun sama adik perempuannya. Gue emang suka dipanggil dengan sebutan kakak. Tapi…
Temen-temen gue bahkan sampe ngasih gue julukan Anak Tunggal Gagal. Dan awalnya gue emang rada nggak suka sama kehadiran adik gue. Bahkan tanpa sengaja gue udah mulai banding-bandingin sikap ortu gue waktu gue belum punya adik sama saat adik gue udah lahir. Menurut gue mereka berubah. Gue juga jadi nyalahin adik gue yang belom tau apa-apa. Apa yang adik gue minta pasti selalu dijawab dengan kata “ya” tapi giliran gue yang minta sesuatu pasti jawabannya selalu “tunggu”. Bokap gue yang nggak suka marah sama gue dan cenderung manjain gue juga udah nggak kayak dulu lagi (menurut gue waktu itu).
Tapi setelah waktu berlalu, gue nggak tau sejak kapan gue mulai sayang sama adik gue satu-satunya itu. Bahkan kalo ditanya “Ta, selama hidup lo siapa orang yang bikin lo khawatir banget bahkan sampe nangis waktu dapet kabar kalo dia sakit dan dirawat di rumah sakit?” maka jawaban gue adalah adik perempuan gue satu-satunya. Jujur gue belom pernah lho nangis sampe sesak napas kayak gitu waktu gue tahu kalo nyokap atau bokap gue sakit dan gue nggak ada di samping mereka karena gue harus sekolah. Gue emang SMAnya di Manado dan keluarga gue sebagian besar tinggal di Bolmong. Paling Cuma khawatir. Tapi bukan berarti gue nggak sayang lho sama mereka. Justru mereka adalah pahlawan paling berharga dan berjasa dalam hidup gue. Mungkin karena waktu itu adik gue baru berumur kurang lebih satu tahun makanya gue pikir tubuh sekecil itu pasti belum mampu nanggung sakit yang sampe mengharuskan dia dirawat di rumah sakit.
Nama adik gue Vika tepatnya Vika Anindia Mokodompit. Gue lho yang namain dan itu permintaan nyokap gue. Aneh nggak sih namanya? Satu lagi gue sama adik gue punya dua persamaan walaupun persamaannya agak sedikit berbeda. Pertama wajah gue sama adik gue waktu masih kecil kurang lebih hampir sama, bedanya rambut gue lurus sedangkan adik gue agak keriting. Kedua, gue sama adik gue sama-sama punya tanda lahir di lutut dan bentuknya pun hampir sama. Bedanya tanda lahir gue di lutut kanan sedangkan adik gue di lutut kiri.
Dan ternyata gagal jadi anak tunggal itu nggak sesial yang pernah gue pikir. Asyik lho ternyata dan bahkan ada hikmah yang bisa dipetik
Kita jadi bisa tahu dengan lebih jelas gimana susahnya nyokap ngurusin kita waktu kita masih kecil
Kita jadi tahu gimana ayah kita berusaha menjaga dan melindungi kita
Kita jadi bisa belajar untuk mengalah terhadap sesuatu tapi bukan berarti kalo mengalah kita kalah. Justru sebaliknya (menurut gue). Walaupun nggak selamanya sih
Dengan status kita sebagai seorang ‘kakak’, kita jadi lebih bisa bersikap dewasa dan menjaga sikap kita.
Kita jadi bisa lebih berusaha dan memacu diri supaya bisa jadi contoh yang baik
Pujian orang tua buat kita jadi semakin bertambah apalagi kalo di depan adik kita tapi bukan untuk bading-bandingin lho. Dan hal itu bisa bikin kita semakin termotivasi
Nggak dianggap anak kecil lagi.
Semua point di atas pernah gue alami dan kalo gue boleh jujur nih ya (karena emang nggak pernah ada yang namanya ‘kalo gue boleh bohong’) point yang ke tujuh adalah yang paling gue suka. Gue sangat-sangat merasakan hal itu saat ini. Dulu aja waktu gue masih jadi anak tunggal di mata bokap maupun keluarga gue yang lain gue masih anak kecil padahal temen-temen sekolah gue yang sering main ke rumah dianggap udah gede semua. Sekarang? Nggak lagi dong. Apalagi status gue udah berubah jadi seorang mahasiswi. Gue jadi inget, dulu aja nyokap sama bokap pasti langsung melotot tiap kali denger kalo gue udah punya pacar. Sekalipun itu nggak bener. Karena jujur gue emang masih takut pacaran. Nggak tau kenapa. Tapi sekarang, udah nggak pernah tuh. Bahkan bokap gue pernah selintas kayak nanya pacar gue siapa sambil ngeledekin gue. Nah…nah… tambah asyik deh hidup gue. Sekalipun belom pasti kalo gue udah diijinin pacaran sih. Tapi seenggaknya berarti gue udah nggak dianggap anak kecil lagi kayak dulu.
Jadi, buat kamu-kamu yang suka sering sebel sama adik kalian apalagi ngiri sama yang anak tunggal, saran gue nggak usahlah. Nggak salah kok punya adik. Asyik kok. Kita nggak jadi kesepian di rumah. ada temen. Dan yang paling penting, kita adalah contoh nyata adik-adik kita setelah orang tua kita. Dan buat yang punya kakak, kalo ortu kalian suka bangga-banggain kakak kalian di depan kalian, nggak usah sebel apalagi sampe benci sama kakak kalian. Jadiin itu motivasi. Tunjukkin kalo kalian nggak kalah sama kakak kalian sehebat apapun dia. Dan yang buat anak tunggal, jangan sirik ya???? Hohohohohoho…

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh