Namanya Vika Anindia

Minggu, Juni 15, 2014

Tengah malem kalo lagi ujan deras begini sih paling enak kalo bukan tidur sambil ngegelung di balik selimut ya makan mi rebus pedes. Tapi sayang, gue baru 'lepas piring' a.k.a abis makan nasi. Sebenernya sih itu makan malam yg kedua setelah gue makan tadi abis maghrib. Nggak tau kenapa gue jadi laper lagi. Jadilah gue mantengin laptop sambil internetan dan menatap hujan yang semakin menambah kerinduan di hati gue. Entah rindu sama siapa gue juga nggak tahu.

Malem ini gue main Facebook terus kerjaannya. Sama twitter juga sih. Minus kerjaan lain kayak nanak nasi sama ngangketin jemuran. Oke jangan perhatikan yang dua itu. Kembali ke Facebook. Banyak banget yang gue alamin di sana. Mulai dari bete dan ngedumel gegara sinyal lemot, sampai nyanyi-nyanyi gaje sambil nunggu sinyalnya balik lagi. Kayaknya sih dia ke toilet bentar tadi. Lagu-lagu yang gue nyanyiin? Banyak! Mulai dari lagu baru sampai lagu lawas barat. Mulai dari lagunya Taylor Swift sampai lagunya The Beatles. Hey Juuudeeee... Don't make itu bad... Take a sad soooooong and make it better... #liriknyabegitu.

Selain nyanyi dan makan (lagi), gue juga bolak balik dari kamar gue ke toilet, kamar gue ke kamar orang. Masih tetap mempertahankan nyanyian sumbang gue. Dan setelah hampir merusak telinga seluruh penghuni kost, akhirnya sinyalnya balik dari acara semedinya. Jangan heran, karena setalah balik dari toilet, tuh sinyal cuma pamit buat semedi bentar ke gue.


Alhamdulillah setelah si sinyal udah kembali ke tempat dimana seharusnya dia berada, nemenin gue yang lagi hepi karena besok kuliah udah nggak ada lagi soalnya udah kelar ujian, gue bisa melanjutkan komunikasi gue sama temen-temen gue yang tadinya ngadat dan suka putus-putus. Gue ngobrol sama Kak Umaira Hayuning Anggayasti #namalengkap. Banyak yang digosipin termasuk salah satunya adalah adik gue. Oh iya ternyata Kak Umaira suka bacain ni blog khususnya yang berlabel Part of My Life loh... Yeee #guntingkertas

Balik ke Vika. Nama lengkapnya Vika Anindia Mokodompit. Aneh nggak sih namanya? Ini juga sempet jadi bahasan gue sama Kak Umaira kenapa namanya melenceng jauh dari naman gue yang Elsita Fransiska Mokodompit. Nggak ada kedekatan. Kayak yang nama kakaknya Vina, nama adeknya jadi Vani. Nama Vika ini ada sejarahnya. Ceritanya, sampai udah lewat tiga hari dari dia lahir, dia sama sekali belum punya nama. Nyokap minta namanya itu harus gue yang ngasih. Sementara gue, dalam posisi bingung dan nggak punya ide sama sekali soal nama menamai. Padahal nih ya sebelum gue punya adek beneran, gue sering lho bikin bikin nama gitu. Gue mikirknya sih buat persiapan nama anak gue nanti soalnya gue nggak pernah nyangka bakal punya adik.

Dan begitulah. Sampai beberapa hari atau mungkin mencapai angka minggu, adek gue tetap menyandang gelar bayi tanpa nama. Sampa suatu hari #duhbahasanya sepupu gue yang merupakan adik dari kakak sepupu gue yang itu artinya dia adalah adik sepupu gue, dateng nengokin adek gue dan dia nanya siapa nama adek gue. Nyokap sama seperti sebelum-sebelumnya selalu lemparin tugas menjawab pertanyaan tentang nama ini ke gue. Dan Alhamdulillah...entah dapet ilham dan getokan dari mana, mulut gue spontan ngejawab dengan kata Vika. Gila! Berasa abis perang dimana gue udah bisa nyebutin empat huruf berbeda yang jadi satu nama itu. Tapi...itu baru nama depan. Belum nama tengahnya. Karena nama gue terdiri dari tiga kata, maka Nyokap sama Bokap maunya nama adek gue juga harus terdiri dari tiga kata. Dan lagi-lagi, gue dapet kehormatan buat mencari nama tengahnya. Asataganagajatohditelaga, gue pusing. Bingung. Hampir tiap hari gue ditodong sama pertanyaan "Ta, siapa nama tengahnya Vika." sama hampir seluruh anggota keluarga. Nyokap, Bokap, Om Om gue, Tante Tante gue, sepupu gue bahkan tetangga. Ampuuun deh. Ternyata ngasih nama itu susah juga yaa padahal kan gue bisa bikin kayak cara keluarga temen gue nyari nama buat adeknya. Gue ceritain dikit yaaa... Jadi gue punya temen. Namanya Hari. Dia punya adek cewek sama kakak cowok. Nah waktu adeknya baru lahir, semua anggota keluarga berebut buat ngasih nama buat dia. Dan demi kelangsungan hubungan kekeluargaan mereka jangan sampai ada yang berantem cuma gara-gara pengen ngasih nama, akhirnya diambillah sebuah keputusan bahwa setiap anggota keluarga diminta menuliskan nama di kertas dan dimasukkan ke satu toples secara bersama-sama untuk kemudian diundi siapa nama yang terpilih. Ajaib kan? Nama dari undian. Tapi sayang, gue tau cara ini nanti setelah nama Vika sudah diresmikan. Secara gue kenal si Hari ini baru tahun 2011 sementara Vika lahirnya 2009. :/

Dan setelah semedi yang tak berujung penemuan nama tengah buat adek gue, entah kepan gue juga lupa waktu itu nama tengahnya juga terbentuk karena ucapan spontan dari mulut gue. Gue lupa siapa yang nanya tapi nggak tau kenapa pas waktu itu gue ditanya sama seseorang siapa nama tengahnya Vika, gue tanpa ragu menjawab Anindia.

Dan jadilah Vika Anindia Mokodompit yang ternyata sangat cerewet saat sudah bisa bicara (dia udah bisa ngomong pas usia udah memasuki sembilan bulan) sama kayak gue dan sangat aktif saat berjalan (ini dia bisa jalan tanpa digandeng agak lama sama kayak gue juga kata mama). Saking cerewet dan aktifnya dia, sampai-sampai gue yang kakanya sendiri sering diledek. Sama dia, yang dikomporin Bokap plus diketawain Nyokap. Nasib .-.

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh