U.U Banget

Rabu, Juni 18, 2014

Siang-siang bolong kini enaknya makan es krim dingin dingin seger seger. Tapi gue malah makan pentolan dengan rasa pedas manis. Seenggaknya gue masih bisa minum air putih dingin. Tadi, waktu gue lagi ngetikin Daftar Pustaka proposal yang mau gue masukin hari ini, gue dapet SMS dari nomor +6282183614XXX. Isi SMS itu begini:

Assalamu'aLaikum
Info perpus FEB. Buku yang Anda pinjam teLah melewati batas pengembalian. Mohon diperhatikan. Trim's :)

Gue melongo. Ia sih gue emang minjem buku Perpajakan di perpus. Tapi waktu itu gue pake kartu perpusnya temen gue alias nebeng minjem pake kartunya dia, soalnya kartu gue nggak tahu kemana. Cepet-cepet gue mandi dan berangkat ke kampus karena emang hari ini gue harus masukin resume Audit Pajak dan Seminar Akuntansi Perpajakan, plus proposal kuantitatif dan juga gue harus ke Toko ATM (Alat Tulis Menulis) buat beli kertas HVS. Semalem gue kehabisan kertas padahal makalah Perencanaan Pajak gue belim di-print.

Setibanya di kampus, gue langsung ke perpus dan nemuin penjaganya yang emang udah kenal gue. Disana dia langsung nyodorin kartu perpus gue yang gue sangka ilang. Berarti bener ada buku lain yang belum gue kembaliin. Tapi buku apa? Gue udah bilang kalo terakhir gue minjem itu nebeng pake kartu temen dan katanya bukan buku yang itu tapi buku Akuntansi Pajak karangan Muljono. Iya sih gue emang inget ada minjem itu buku tapi udah gue balikin. Buku bersampul cokelat dengan ketebalan minimum. Akhirnya gue sama tuh penjaga perpus sama-sama ngubek bukti pengembalian dan ternyata disana belum ada bukti pengembalian buku itu. Akhirnya gue bilang kalo gue bakal balik lagi ke kostan dulu buat nyari itu buku yang Alhamdulillah di-iyain.

Dengan cuaca yang semakin panas, gue buru-buru balik ke kostan. Dan ternyataAstagfirullah buku itu emang belum gue balikin. Dia ada di antara tumpukan buku-buku lain dan juga novel-novel. OMG. Dan FYI, buku itu gue pinjem tanggal 6 Juni dan sekarang udah 18 Juni. Gue denda iniiii.... >_<

Dengan cepat gue sambar tuh buku dan buru-buru buat balik lagi ke kampus. Setelah sukses dekat pintu gerbang, gue ngerasa ada yang aneh sama kaki gue. Tipe sepatu yang gue suka adalah sepatu yang nutup semua kaki gue. Jari-jari ketutup. Pokoknya kaki gue harus kebungkus dan sekarang pas gue gerakin kaki, kok gue ngerasa kaki gue 'bebas' banget. 

ASTAGA! Tanpa perlu nengok ke bawah, gue langsung yakin sama apa yang terjadi. Gue nyarisssss pake sendal jepit ke kampus u.u  

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh