Seminar Usul Penelitian

Jumat, Maret 27, 2015

25 Maret 2015, tepatnya Rabu kemarin resmi tercatat sebagai salah satu Hari Bersejarah entah yang keberapa kalinya setelah kelahiran gue ke dunia. Tanggal 25 kemarin gue melaksanakan salah satu ujian persyaratan untuk memeproleh gelar sarjana, ujian yang akan memabwa gue pada salah satu ujian terberat mahasiswa selama di perguruan tinggi; Skripsi.

Jadi, gue menggarap proposal usul penelitian gue ini udah sejak hampir 3 bulan yang lalu. Gue mulai mengajukan proposal seminggu sebelum bulan Januari berakhir dan baru bisa dipresentasikan di depan dosen pembimbing dan peguji 2 hari yang lalu. Penggarapan proposal ini cukup melelahkan, bikin makan hati dan nyaris putus asa. Dimana awal gue ngajuin judul ditolak mentah-mentah sama pembimbing 1 dan disuruh ganti dengan judul yang baru. Katanya judul yang gue ajukan nggak sesuai sama program pendidikan yang gue tempuh. Waktu itu gue mengajukan untuk mengukur likuiditas perusahaan yang memang selalu dijadikan tolak ukur oleh kreditur dalam memberikan pinjaman. Tapi nggak diterima. Padahal semuanya udah tersusun dengan rapi di dalam tempurung kepala gue. 

Jadilah hari itu, gue inget banget senin sore gue kalap baca referensi untuk nyari ide judul proposal yang baru. Alhamdulillah banget langsung ketemu. Maksudnya gue nemu jurnal yang menarik perhatian dan memunculkan jiwa kepo dalam diri gue. Gue emang cukup tertarik sama Perusahaan Telekomunikasi yang emang sudah sangat berjasa memajukan teknologi dan mempermudah penyampaian informasi dalam Negeri ini dan sepertinya jurnal itu mendukung mengingat perusahaan sub sektor telekomunikasi adalah perusahaan-perusahaan yang udah go public. Datanya juga nggak sulit didapat walaupun sedikit menyakitkan mata gue kalo baca. Dan Alhamdulillah banget itu judul keterima. Oke, gue nggak bakal bahas isi proposal gue disini.

Penggarapan proposal ini cukup melelahkan. Mulai dari penolakan, sampai pada masa bimbingan yang cukup sulit gue lakukan mengingat di samping dituntut menyelesaikan Tugas Akhir gue sebagai mahasiswi angkatan tua (2011), waktu gue juga dibutuhkan di kantor, perusahaan tempat gue magang yang entah kerasukan atau apa manajernya malah merekrut gue sebagai anggota timnya. Belakangan gue tahu beliau merekrut gue karena bakat yang gue miliki yang sampai sekarang gue nggak tahu itu apa. Beliau nggak ngasih tahu dan gue malu buat bertanya.

Gue cuma bisa ke kampus tiap jam 2 siang karena pagi gue harus ada di kantor. Dari jam 8 pagi sampai jam 2 gue berusaha sekuat tenaga, secepat otak bisa bekerja, semampu tingkat kecepatan maksimal yang gue miliki dalam megerjakan sesuatu, menyelesaikan semua pekerjaan gue yang selalu lumayan menyita waktu dan tempat duduk (maksudnya bisa duduk sampai berjam-jam buat mengerjakannya). Abis itu gue bakal ngebut buat  ke kampus sambil berdoa semoga dospem gue belum pulang karena beliau punya bayi kecil yang nggak bisa ditinggal lama-lama di luar rumah. Kadang gue masih sempet ketemu, kadang nggak. Bahkan bimbingan terakhir gue dengan sangat terpaksa harus di parkiran karena beliau saat itu sudah mau pulang dan beruntung sempat gue cegat.

 Pernah sekali gue harus ke rumah beliau karena beliau nggak bisa ngasih bimbingan di kampus karena udah buru-buru mau pulang. Gue sempet nyasar saat nyari rumah beliau. Sempet harus 2 kali bikin paket nelpon yang berbeda buat menghubungi temen yang bisa gue tanyain, dengan kondisi HP yang nyaris tewas. Hampir sejam gue nyasar. Dospem gue malah udah SMS nanya gue dimana, udah panik takut anak perempuan orang hilang atau diculik malam malam.

Tapi Alhamdulillah semua bisa terlewati. 2 hari sebelum jadwal ujian, gue sudah mulai mempersiapkan segala keperluan. Mulai dari mengcopy proposal gue sebanyak 4 rangkap, ngurus pendaftaran di Website Khusus Pendaftaran Proposal dan Skripsi kampus gue, ngurus undangan, segala map yang diperlukan, juga catering. Untung ada yang bersedia memabantu tanpa diminta, temen seperjuangan gue namanya Siti. Kalo nggak, bayangin aja badan gue yang kecil nyaris tinggal tulang begini ngurus semuanya sendirian. Makin habislah ini badan. Dan gue sangat berterima kasih buat dia. Dia benar-benar membantu dengan segenap hati, bahkan sampai menghibur buat menenangkan gue yang udah tegang duluan padahal belum ujian. Maklum, dia sudah ujian duluan dan sedang dalam masa revisi skripsi.

Tapi, di tengah kesibukan gue mengurus ujian, ada satu hal lucu yang nggak akan pernah bisa gue lupain sampai kapanpun. Adalah insiden gue yang saking buru-burunya ngejar waktu biar nggak telat ngater surat persetujuan ujian. Jadi, formasi ujian gue adalah didampingi 2 dosen pembimbing dan 2 dosen penguji. Sayangnya, salah satu dosen penguji gue nggak gue kenal bahkan tahu sedikit pun orangnya yang mana soalnya beliau adalah dosen dari jurusan Manajemen dan nggak pernah ngajar di kelas gue. Dengan tampang bingung nyaris depresi, gue nanya ke siapa aja kenal atau nggak beliau itu yang mana, tapi rata-rata yang gue tanyain nggak tahu. Akhirnya gue tanya sama TU di Jurusan dan Alhamdulillah dia tahu. Katanya si Ibu penguji gue ini lagi bareng sama salah satu dosen yang cukup gue kenal dekat di musala. Dengan cepat gue melesat ke musala dan ngedapetin ada seorang Ibu dosen yang lagi sama dosen yang gue kenal deket ini lagi turun tangga, mau pulang. Dengan kalap gue mengejar dosen itu, tanpa pikir panjang, tanpa tahu bakal ngomong apa. Yang gue tahu, gue haus segera memastikan apakah beliau adalah dosen penguji yang sedang gue cari atau bukan. Dan ternyata.. beliau bukan dosen penguji gue!

Jadi, dengan wajah ngos-ngosan gue cegat si Ibu dosen biar nggak keburu pulang dan langsung nanya "Ibu mohon maaf. Ini dengan Ibu (gue nyebut nama dosen penguji 2 gue)." Gue udah takut sih sebenernya abis nanya begitu. Tapi untungnya, beliau termasuk dosen yang ramah terhadap mahasiswi. Sambil tersenyum, beliau menjawab "Oh bukan No'u. Saya Ibu Hafsah, Ibu ... (nama dosen penguji gue) ada di atas. Tanpa lupa mengucapkan permohonan maaf sekaligus terima kasih, gue pamit dan kembali lari ke lantai 2. Saat gue nyampe, di tangga kanan (gue naik lewat tangga kiri), Ibu dosen yang gue kenal dekat lagi turun bareng Ibu dosen yang satunya (gue nggak tahu siapa). Dengan kecepatan penuh, gue melesat di antara mahasiswa lain, jadi perhatian dan menerima tatapan heran orang-orang karena lari kayak orang kesurupan (naik-turun tangga pula), ngejar si Ibu dosen yang gue kenal dan berbisik "Ibu.. yang di depan itu Ibu...(nama dosen penguji gue)?" yang Alhamdulillah lagi langsung terjawab dengan si Ibu dosen yang manggil si Ibu dosen yang di depan pake nama yang gue sebutin. Dan lagi lagi Alhamdulillah, beliau setuju untuk jadi dosen penguji pada Hari Rabu, tanggal 25 Maret 2015 jam 11 pagi.

Kejadian lucu lainnya juga pada saat gue nganter undangan ujian sama proposal. Tanpa pikir panjang, saat gue dapet tanda tangan Kajur gue, gue langsung ngasih satu undangan merangkap proposal di dalam map bertali ke baliau (beliau adalah dosen pembimbing 1 gue). Setelah itu, gue melesat ke ruangan Bapak PD (Pembantu Dekan) I buat nganter undangan yang lain. Nah, beliau kebetulan udah mau pulang saat itu soalnya udah sore. Jadi, beliau ngasih aja kunci ruangannya ke gue, nyuruh gue naruh proposal sama undangan di ruangannya aja dan beliau bakal nunggu di lantai satu buat gue ngembaliin kuncinya. Karena gue rada lupa lupa inget ruangannya yang mana, gue masukkin aja anak kunci ke ruangan yang gue yakini sebagai ruangan beliau. Dan, pintunya terbuka. Tapi gue masih kurang yakin. Beruntung di meja deket sofa ada proposal lain yang diletakkan begitu aja. Gue ambil aja itu proposal buat mastiin walaupun nggak tahu mau mastiin apa, dan seketika itu juga mata gue melotot. Gue bandingin sama map gue dan mata gue semakin melotot. Panik bukan main. Gue sama sekali lupa menyesuaikan undangan ujian. Dan gue hampir saja salah ngasih undangan. Gue sama sekali nggak kepikiran bahwa setiap undangan pasti memiliki nama yang dituju. Gue sama sekali lupa mencocokkan undangan pertama yang gue kasih ke Kajur gue dengan nama beliau. Dengan panik gue turun ke lantai 2, ke Jurusan dimana undangan lainnya gue titip disana. Dan Alhamdulillah kembali, meskipun gue sama sekali nggak melihat nama yang tertera di undangan pertama, gue nggak salah ngasih. Kejadian ini bikin gue sukses jadi bahan tertawaan temen-temen yang ngelihat sekaligus bikin satu temen gue ikutan panik, berpikir kalo dia mungkin juga salah nganter undangan.

Kejadian lucu yang gue alami nggak berhenti sampai disitu. Keesokan harinya saat hari ujian gue tiba, ritual gugup gue kembali menghampiri. Entah kenapa, setiap kali gugup, gue selalu sakit perut dan kebelet pup. Ini terjadi pagi saat gue lagi siap-siap buat ke kampus. Dan gue kembali ditertawakan sama temen gue. 

Beberapa menit menjelang ujian, saat gue udah melihat tampang penguji gue dari ruang sidang, gue kembali merasakan gugup luar biasa, Untungnya gue nggak sakit perut. Tapi kali ini sukses bikin gue bergerak nggak keruan. Badan gue geli. Dari leher sampai ke perut berasa digelitik sama tangan entah milik siapa. Dan itu nggak enak banget. Gue kembali ditertawakan...

Aduh kayaknya udah kepanjangan ini tulisan. Singkat cerita, kegugupan gue sama sekali nggak berasalan. Gue melewati ujian dengan tenang tanpa hambatan yang berarti. Proposal gue cuma perlu sedikit direvisi. Dan dari lembar nilai yang diam diam gue intip, gue dapat nilai A dari keempat dosen yang ada. Lega, bahagia, sekaligus bangga tentu saja. Usaha gue nggak sia-sia. Ujian proposal gue kemarin bener-bener ngasih gue pencerahan kalo Tuhan pasti membantu hambaNya yang berusaha. Kalo Tuhan telah senantiasa memberi gue nikmat yang sama sekali tiada putusnya. Tuhan telah membuat gue memutuskan untuk nggak pernah berpikir kalo Tuhan akan meninggalkan gue. Karena selain kemudahan ujian kemarin, sudah begitu banyak nikmat yang Dia berikan bahkan tanpa gue sadari....
Sebelum Ujian. *Kaki gue nggak enak banget posisinya haha

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh