2nd Surprise

Selasa, April 15, 2014



Lagi-lagi postingan. Dan lagi-lagi sebagai bentuk ucapan terima kasih. Di postingan ini gue pengen ngucapin terima kasih sama temen-temen gue yang gue nggak tahu entah setan apa yang merasuki mereka sampe mereka ngasih kado ke gue.

Ceritanya begini….

Selasa, 15 April 2014. Gue bangun dengan pertanyaan apakah kuliah Perencanaan Pajak jadi dilaksanakan atau tidak. Soalnya gue nggak dapet info. Emang udah dikasih tahu sih kalo info bakal masuk Cuma kalo kuliah diundur, dimajuin, ditunda atau batal, yang artinya kalo nggak ada info masuk via SMS, berarti kuliah jadi dilaksanain. Tapi, yang bikin bingung tuh kuliah di hari selasa ini jamnya sering nggak tentu. Kadang info masuk bilang jam 8, kadang jam 9. Nah hari ini gue jadi bertanya-tanya, pastinya kuliah itu jam berapa? 8 atau 9? Atau malahan nggak kuliah sama sekali?

Akhirnya dengan menggunakan daya ingat yang super cetek, gue nginget nginget jadwal Ibu Nila, dosen yang ngajar mata kuliah satu itu. Seinget gue beliau jam 8 itu ada kelas di anak semester bawah. Oke. Jadi, dugaan gue bilang hari ini kuliah jam 9. Karena gue bangunnya jam 7 dan mengingat jam 9 baru kuliah (berdasarkan dugaan gue doang nih ya), sementara waktu yan gue perluin mulai dari siap-siap dan nyampe kampus Cuma satu jam – secara kampus gue deket gitu tinggal nyebrang jalan doang gue udah langsung ketemu fakultas teknik dan dari situ gue Cuma perlu lewatin gedung rektorat, lapangan indoor, lapangan basket plus bulu tangkis, FIS – Ilmu Sosial, dan ketemulah fakultas gue yaitu FEB – Ekonomi dan Bisnis (jauh nggak sih?), jadi gue tidur lagi. Alhasil, gue bangun jam 08.16 dan nyampe kampus telat 5 menit setelah dosen masuk. Miris. Gue salah spekulasi >_<. Untung dosennya nggak galak jadi y ague nggak dapet hukuman semisal nggak boleh ngisi absen atau disuruh keluar sekalian.

Oke. Baru aja gue duduk 10 menit di bangku paling depan alias deket dosen, temen gue yang dibelakang nyolek gue. Namanya Vera. Veronika Saad tepatnya. Dia ngasih kertas yang bertuliskan

“Sita pinjem tas lo dong. Ada yg mau gue titip.”

Gue sih udah ngerti makasud dari kata titip itu. Titip disini bukan artinya gue simpen sementara entah apa yang mau dia kasih tapi titip disini artinya ada yang mau gue kasih ke elo. Gue pikir paling oleh-oleh. Kan baru abis pulkam libur pemilu. Kue mungkin.

Langsung aja gue kasih tas gue ke Vera. Secara gitu gratisan siapa yang nggak mau. Apalagi gue anak kost.  Vera, orang yang gue kasih amanah buat ngasih tas gue ke entah siapa yang ngasih kertas tadi, jujur lho gue nggak tahu siapa yang minjem tas gue, nerima tas gue dengan tampang cengo. Tapi gue cuek aja, walaupun agak bingung sama ekspresinya.

Kira-kira entah berapa menit kemudian, tas gue balik. Dan masyaallah isinya yang awalnya binder sama pulpen doang bikin tuh tas jadi ringan, pas gue liat udah penuh. Berat pula. Iseng gue intip apa isinya. Ternyata kado. Gue balik mandangin temen gue yang diujung si peminjam tas (baru gue ketahui kalo yang minjem si Yuken), dengan tanpa suara gue nyebutin kado???. Dianya ngangguk kemudian ngomong tanpa suara pula “kado ultah lo. Sorry telat.”

What? Kado ultah gue? Yang bener nih? Ultah gue kan udah lewat dua bulan yang lalu. Tapi gue nggak sempet bengong. Dengan cepat gue nyengir gaje dan bilang “makasih” tanpa suara pula. Oke di depan lagi ada orang presentasi dan bakalan nggak sopan banget kalo gue tiba-tiba teriak ato minimal ngomong pake volume yang kenceng. Secara gue duduk di bangku kedua ujung kanan dan si Yuken di bangku kedua dari ujung kiri. Nggak memungkinkan buat dia denger omongan gue kalo gue ngomong pake nada biasa aja. Eh tapi kok tanpa suara dia denger yaa??? Ato ngerti doang?? Bodo ah

Pokoknya kayak gitu. Sepanjang kuliah berlangsung, tempurung kepala gue sibuk nebak-nebak kira-kira apa isi dari tuh kado. Secara tas gue full gitu. Pas kelas udah kelar, temen gue si Linda juga nyamperin gue sambil ngomong 생일 추까 합니다 – saengil chukka habnida yang artinya selamat ulang tahun sambil nyodorin bungkusan warna kuning. Kado lagi?? Ah torima kasih sokali :D

Abis itu gue ke kantin. Makan siang. Nggak usah tanya gue makan apa. Yang pastu gue kekenyangan abis itu gegara porsinya kebanyakan. Abis itu gue ke lab. Sama temen gue namanya Yuni. Belajar bareng buat ujian Etika Bisnis dan Profesi Akuntansi. Disana dia kepo mau liat kado gue. Ya udah gue kasih lihat. Bungkusnya doang sih soalnya kan emang belum dibuka. Gue kira kadonya Cuma satu + kado yang dikasih Linda jadinya dua. Ternyata nggak. Kadonya ada 4 + yang dikasih Linda, jadinya 5!! WOW banyak yaaaa :D

Abis itu gue online. Nggak usah tanya apa aja yang gue intip di internet. Oh iya tuh kado gue fotoin juga tadi di lab. Gue emang suka mengabadikan momen-momen penting dan bersejarah #plakk

Sepulangnya dari kampus, gue buka dah tuh kado satu-satu.

Kado pertama yang warna bungkusannya pink blink blink (?). Pas dibuka, tuh kado dibungkus lagi pake kertas yang ditulis “Happy Birthday. Maaf telat. Jangan diliat isinya tapi ketulusannya. Dari Memey.” Dalem ati gue bilang ya ampun tanpa lo bilang gue juga gitu kali. Bahkan tanpa kalian kasih kado pun gue udah bersyukur banget kalian nggak lupa ultah gue dua bulan kemarin. Daaaaaaann tebak isinya apa? Mukenaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa? Gue dapet mukena baruuuuu? Thank you ya Mey :* /ketjupunyu/

Kado kedua yang gue buka yang warnanya biru. Ternyata isinya jam weker. Gue nggak tau dari siapa soalnya mereka ngasihnya langsung masukin ke tas gue dan tuh kado juga nggak ada namanya. Mungkin dia tau kalo jam weker berbentuk apel punya sepupu gue yang ada di kamar kost gue, plus alarm yang sering gue setel di HP gue nggak cukup buat bangunin gue, jadi ditambah lagi hahaha. Makasih yaa siapapun dirimu :*

Kado ketiga pas gue buka ternyata isinya gelas. Gelas warna putih yang ada tulisan Aquariusnya. Gue juga nggak tahu dari siapa. Sama kayak  jam weker tadi. Thank you yaaaaa :* You know what? Gue ngerasa beruntung dan berkah banget terlahir sebagai seorang Aqua :D

Yang keempat isinya bingkai foto. Warnanya pink, bergambar Hello Kitty. Walaupun nggak ada namanya gue udah bisa nebak itu dari siapa. Pasti dari si Vera alias Veronika Saad yang tadi pas gue kasih tas gue ke dia sok nunjukin tampang cengonya. Akting lo bagus suerr… gue nggak nyangka kalo lo juga tahu apa tujuan peminjaman tas itu. Dia adalah penggemar berat Hello Kitty jadi udah bisa dipastiin kalo tuh kado dari dia. Thank you ya beb :* hihi

Yang terakhir gue buka yang warnanya kuning. Dari Linda. Gue tau soalnya dia ngasihnya langsung. Isinya sama. bingkai foto juga dan Hello Kitty juga. Gue nggak nyangka lo sama Vera sekompak itu Lin J. Bedanya, bingkai yang dari Vera itu bingkai yang bisa lo taroh di atas meja belajar, meja makan, lemari, bahkan lantai dengan harapan semoga nggak ada yang nendang tuh bingkai sampe mental dan pecah berkeping-keping, bingkai dari Linda itu bingkai yang biasa lo gantung di dinding ato depan pintu kamar (?). Gue udah mikir bakal gue taroh foto apa disana. Thank you ya Linda Cantik :* /ketjupbatsah/ haha…

Intinya gue seneng dan bersyukur banget. Makasih makasih makasih makasih. Cuma itu yang bisa gue bilang…

^^Sitaaaaaaaaa^^

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh