Sahabat Oh Sahabat #2

Senin, April 14, 2014

Ya. Persahabatn gue sama dia pun berkahir tanpa ada penjelasan sama sekali. Tanpa gue tahu salah gue apa dan dimana letaknya, dia tiba-tiba ngejauhin gue, ninggalin gue, nyuekin gue. Nggak kayak biasanya. Gue nggak bakal bilang kapan karena gue nggak mau bikin cerita ini terlalu jelas latarnya. Yang pasti gue masih inget waktunya. Nggak akan gue lupa. Intinya gitu. Gue sama dia tiba-tiba nggak jadi sahabat lagi. Dia tiba-tiba berubah. Jadi orang lain (lagi) dan akhirnya gue juga mikir mungkin lebih baik buat gue untuk juga jadi orang lain buat dia dan nganggep dia orang lain dan asing (lagi). Kayak waktu pertama kali gue liat dia nongol di asrama gue dan dikenalin sebagai murid baru. Jujur sempet nyesek banget waktu itu. Gue nyesek bahkan Cuma buat liat tampangnya. Gue jadi kayak orang patah hati walaupun sebenarnya nggak. Gue Cuma bingung kenapa dia tiba-tiba berubah dan ngejauhin gue, sekaligus bertanya-tanya apa salah gue sama dia. Serius gue nggak nyaman dan nggak akan tenang kalo bikin salah sama orang lain dan gue nggak minta maaf. Intinya gue galau pemirsahhhh….
 
Dan akhirnya sekarang…..gue dapet sahabat baru. Namanya Fidi. Oh nggak. Gue nggak suka manggil dia dengan nama itu. Namanya Dede. Gue kenal dia dengan nama Dede, jadi meskipun sekarang namanya udah berubah jadi Fidi gegara dia sekarang udah tinggal di Jogja dan menurut temen-temen barunya nama Dede itu nggak cocok buat cewek seumuran dia dan akhirnya diganti jadi Fidi, gue tetep lebih seneng manggil dia dengan nama Dede. Mungkin namanya berubah tapi orangnya nggak. Dia masih sama. Tetep Dede yang gue kenal dulu. Gue sahabatan sama dia udah hampir empat tahun tapi gue kenal dia udah hampir enam tahun lamanya. Kita mulai deket sejak gue udah agak lama jauh dari sahabat gue yang lama. Iya. Gue kenal dia juga di sekolah gue, dan dia juga anak Aliyah, dan sekelas sama sahabat gue yang lama.

Tapi gue sahabatan sama dia itu beda. Nggak ada acara tembak-menembaknya. Persahabatan gue sama dia mengalir dengan sendirinya. Mungkin itu yang bikin gue sama dia bisa tetep sahabatan sampe sekarang. Hal yang sangat gue syukuri karena dia nggak lupa sama gue meskipun keadaan gue sama dia lagi LDFR alias Long Distance Friendship Relation *ini istilah gue yang bikin sendiri jadi jangan dicopas karena itu pelanggaran hak cipta dan melanggar ketentuan perundang-undangan*


Nama lengkapnya Fidia Maani. Fidia itu bahasa Arab dan artinya dalam bahasa Indonesia itu denda. Sedangkan Maani itu marganya. Jangan tanya kenapa dia dikasih nama kayak gitu (denda) karena gue juga nggak tau. Mirisnya gue tau arti namanya sementara gue nggak tau arti nama gue sendiri, selain marga gue yang ternyata punya catatan sejarahnya. Dia lahir 10 Apil 1993, baru beberapa hari yang lalu ultahnya, sekarang lagi kuliah ambil ilmu gizi di Universitas Respati Yogyakarta. Masih semester 2. Dia emang baru kuliah sekarang-sekarang ini. Suaranya cempreng dengan nada tinggi sumbang menggelegarnya. Pernah susah move on sama satu orang cowok yang nggak bakal gue sebut namanya karena leher gue bakal digorok sama dia dengan senang hati, pernah pacaran sama brondong yang dua tahun lebih mudah dari dia, nama tuh cowok sama kayak nama panggilannya, Dede juga *pisssssssssss De* :p, abis dia putus sama tuh berondong dia malah berinisiatif buat ngedeketin gue sama tuh anak *gila banget nggak?*, sejak dia di Jogja dia pernah janji kalo bakal ngenalin pacarnya ke gue tapi sampe sekarang nggak pernah *janji itu utang De inget ya*, dia nggak tau aja kalo gue masih nunggu janji itu ditepatin, pacarnya sering ganti-ganti *sorry De tapi ini fakta*, dia kalo galau orangnya aneh. SMS gue pake emot kayak gini :’( tapi pas telponan dan curhat lewat suara dia malah cekikikan kek kuntilanak, gue sama dia sama-sama udah lost contact sama temen-temen SMA yang lain dan udah nggak ada biat buat nyari kontak lagi kecuali secara nggak sengaja kekontak lagi, dia udah trauma sama yang namanya nonton balap motor karena gue sama dia pernah iseng nonton dan sialnya malah terjadi kecelakaan di depan mata gue sama dia secara live, motor peserta balapnya nabrak pembatas jalan, dan tubuhnya kepental ke jalur lain yang bikin tuh orang kelindes lagi sama motor yang lain *ini mengerikan kalo dibayangin dan lo liat langsung*, gue sama dia sempet jerit-jerit histeris ketakutan pas liat tuh orang tepatnya tuh cowok kekulai gitu di tengah jalur balap sementara dari arah lain motor motor lain pada rebutan siapa yang bakal nyelesein lap duluan. Tubuhnya lemes dan anteng aja kelindes. Dan tuh cowok sama sekali nggak jerit kesakitan. Dia pingsan, malahan gue pikir udah mati. Gue sama Dede waktu itu nonton di jalur 2 Kotamobagu. Buat yang nggak tahu, silahkan kunjungi sendiri kalo pengen tahu. Letaknya di Kotobangon. Cari aja sendiri. Gue paling nggak bisa liat Dede makan karena gue bakal ikutan laper meskipun gue baru abis makan. Dan gue maunya makan makanannya Dede. Keliatannya enak banget. Padahal menunya sama kayak punya gue. Dan masih banyak lagi hal tentang Dede yang nggak bakal abis kalo gue ceritain. Apalagi pas masa-masa SMA.

Oh iya. Gue punya kalimat favorit yang sering banget keluar dari mulut Dede waktu masih SMA. Dia sering banget teriak gini “Taaaaaaaaaaaaaaa……….Makan yuuuuuuuuuuuuuuk”. Atau “Taaaaaaaaaaaaa……..lo mau makan? Tungguin gue dooooooooongggggg”. Atau “Taaaaaaaaaaaa……..lo masih ganti ya? Gue mau ambil sarapan nih di dapur. Gue ambilin sekalian aja yaaaaaaaaaa…” intinya sih makan doang haha…

Intinya gue sayang banget sama sahabat gue yang satu ini meskipun dia nggak pernah bilang dia sayang sama gue atau nggak. Sebenernya gue agak ngerasa bersalah juga sih soalnya gue hampir nggak pernah curhat sama dia dan itu bikin gue ngerasa nggak enak sendiri *sorry neh De*

Hmmm….sebenernya lagi, gue lagi pengen nambah daftar orang yang gue sayang sekarang. Ada dua orang. Silahkan merasa bagi yang ingin karena gue nggak akan bilang siapa orangnya :p. Tapi gue bingung. Gue lumayan tau banyak tentang mereka berdua tapi salah satu di antaranya, gue nggak tau dia yang bener-bener dia. Tapi nggak papa deh. Nambah doang ini iya nggak?

Ya udah segitu doang. Agak surprise sendiri bisa nulis sampe dua part gini. Tapi masa bodo. Intinya, yang pengen gue bagi disini tuh menurut gue untuk tau siapa yang sebenernya bener-bener sayang sama kita nggak harus dengan denger dia berkali-kali bilang walaupun kadang-kadang itu perlu apalagi buat pasangan dalam artian orang pacaran atau suami istri. Lo Cuma perlu rasain gimana dia sayang sama lo dan ngejaga dia baik-baik biar dia nggak lari, ninggalin lo, apalagi tanpa alasan yang jelas. Karena kesalahan itu ada yang tampak, jelas, diketahui, dan ada yang kabur, nggak jelas, tersembunyi bahkan nggak diketahui. Bisa jadi kita udah bikin salah tapi kita nggak tahu. Kayak gue hehe…
.
Udah ah… dadaaaaaaaaaaaaaaaaah /ketjupunyu/ Sita :*

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh