JOMBLO dan Dumay

Jumat, Januari 10, 2014


JOMBLO. Salah satu kata sakral? Mantra ajaib? Ato kutukan mungkin? Gue juga nggak tahu. Yang pasti 99% populasi manusia di Indonesia tahu betul dengan julukan ini. Jomblo adalah julukan yang diberikan kepada seseorang yang tidak memiliki pasangan. Entah itu pacar, istri/suami. Banyak banget makhluk di bumi ini yang sebel dengan kata ini. Apalagi dikait-kaitkan dengan kehidupan pribadi mereka masing-masing. Nggak tahu kenapa? Emang ngejomblo itu salah? Nggak baik buat kesehatan? Nggak baik buat prestasi akademik? Justru sebaliknya, kan? Di mana letak kesalahnnya, coba? Ato mungkin katanya aja yang salah?
 
Jomblo udah kayak momok paling menakutkan dibanding virus HIV/AIDS. Semua orang nggak suka dibilang jomblo. Semua orang benci dengan kata itu. Semua orang nggak terima, nggak rela, nggak ridho dikatain jomblo. Kayak gue. Gue adalah salah satu pelaku kejombloan yang kata temen-temen gue udah karatan. Iya karatan saking lamanya gue ngejomblo. Nggak usah disebutin ato ditanya berapa lama. Yang pasti pamor gue pasti langsung turun drastis ke titik nol kalo gue kasih tahu. Padahal gue udah sering bilang kalo gue itu single. S-I-N-G-L-E. Bukan jomblo. Single dan jomblo itu beda. Single itu pilihan. Jomblo itu nasib. Dan gue lebih suka jadi orang yang pemilih disini daripada orang yang nerima nasib doing. Nasib jelek. Nasib sial. Kok jadi ngomongin gue, ya? 

Predikat jomblo ini seringkali membawa pengaruh buruk buat para pelakunya. Terutama cowok. Kalo Raditya Dika ngomongin keanehan cewek kalo lagi marah, ato lagi berantem di mobil sama pacarnya, maka disini gue bakal nyindir cowok habis-habisan. Terserah mau marah ato nggak! :p

Cowok yang ngejomblo biasanya hobi banget tebar pesona sana sini. Hobi banget nyiulin cewek sana sini. Hobi banget jailin cewek sana sini dengan harapan dia bakal suka lama kelamaannya. Hobi bannget sok perhatian sama cewek siapapun itu. Pokoknya yang penting cewek. Mau anak cewek Tuan Takur, kek. Cewek orang laen, maupun cewek jadi-jadian. Ya. Banyak banget cowok yang saking berhalusinasinya ketemu cewek cakep, dia jadi nggak sadar kalo yang dia rayu adalah cewek berjakun alias ben***.

Ini juga yang bikin dumay jadi rame. Bikin situs jejaring social kian bertambah pengunjungnya. Facebook, twitter dan segala macem yang awalnya dibikin sebagai media komunikasi, sekarang udah jadi multifungsi. Buat media komunikasi, buat cari temen baru, dan jalan pintas buat cari pacar dengan cara instan. Pacar dengan cara instan. Cukup ajak ngobrol beberapa bulan via chatting, ato bahkan mungkin beberapa minggu, ato beberapa hari, kemudian disusul dengan ngajakin kopdar, jalan bentar trus tembak. Instan banget, kan. Biaya pedekate yang cenderung menyamai biaya pacaran bisa sedikit diminimalisir. Nggak jarang juga ada beberapa pelaku jomblo yang Cuma bermodalkan ngecek album foto orang yang dia incer kemudian tembak. Pokoknya yang penting di foto keliatan mulus, cakep ato hal-hal relative lain yang cenderung lebih mendominasi kesan pertama. Yang laen ntar nyusul.

Gue punya faktanya. Walaupun nggak ada buktinya. Ada orang yang chatting, obrolannya kayak gini.
Ugi (cowok)
Hai

Agi (cewek)
Hai juga

Ugi
Leh knalan?

Agi
Leh.

Ugi.
Aku ugi.

Agi.
Aku agi.

Ugi.
Wah nama kita hampir sama, ya. Jgn2 kita jodoh. Kamu mau nggak jadi pacar aku?

Agi.
Iya juga, ya. Iya aku mau. Lagian aku jg lg jomblo.

Nah. Liat, kan? Betapa jomblo udah bener-bener memberi pengaruh yang aneh. Masa Cuma karena persamaan nama, langsung disimpulin kalo mereka berjodoh? Masa Cuma karena lagi jomblo langsung diterima aja ajakan pacarannya. Nggak diliat dulu orangnya kayak gimana, tulus ato nggak, ato punya maksud jahat ato nggak.
Ada juga beberapa pelaku bukan jomblo yang menjadikan media social sebagai tempat buat berantem. BERANTEM. Banyak banget pasangan-pasangan yang sering kali berantem di media social. Terutama twitter. Gue sering liat, ada orang yang berantem di twitter. Beratemnya heboh. Nggak tanggung tanggung. Saling nyindir, saling bikin sakit hati satu sama lain. Tanpa peduli orang laen bisa baca ato nggak. Padahal fasilitas media itu udah lengkap. Ada yang namanya DM di twitter dan ada namanya inbox di facebook. Tu falisitas pada dikemanain? Error ato gimana sampe elo lebih milih buat berantem di mention dan bantah-bantahan di wall. Yang bener aja? Orang laen bisa baca.

Tapi sebenernya semua tergantung dari diri kita sendiri. Jomblo itu bukan momok. Jomblo bukan musibah. Jomblo bukan kesalahan. Justru sebaliknya. Kalo kita bisa menyikapinya dengan positif, semuanya pasti akan baik-baik aja. Dan dampaknya di kehidupan juga pasti positif. Jomblo bisa bikin kita lebih focus ke pendidikan dan cita-cita. Sedangkan dumay, bisa mempermudah kita u/ menemukan orang-orang dari masa lalu yang pengen kita hubungi lagi. Jadi, buat para JOMBLO ataupun SINGLE, jangan lupa makan, minum, cuci piring, dan berdoa sebelum tidur karena itu semua baik untuk kesehatan. See you next time ^^

Gorontalo, 11 Januari 2014

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh