Kepala Adonan Kue

Kamis, Februari 13, 2014


Nggak kerasa hari ini dateng lagi. Hari bersejarah sejak Sembilan belas tahun yang lalu. 13 Februari hadir lagi dengan gue sebagai seorang Putri. Ya. Putri. Gue bukan Putra secara gue cewek, jadi gue adalah seorang Putri. Gue rasa gue nggak harus mendefinisikan apa itu Putri apa itu Putra. Silahkan definisikan menggunakan versi masing-masing. Jadi singkat cerita: gue ulang tahun yang ke Sembilan Belas!

            Awalnya gue nggak menduga. Gue nggak mengira. Hari ini gue ke kampus dengan perasaan biasa aja karena gue rasa emang hari ini biasa aja. Spesialnya ya cuma karena gue ulang tahun. Sesampainya di kampus, gue langsung disambut senyuman dan ucapan selamat ulang tahun dari temen gue, Raya. Yang kemudian disambung dengan pertanyaan dari Sandri: Hari ini Sita ulang tahun? :o yang gue jawab dengan anggukan, senyuman dan kata iya dan dijawab juga oleh salah satu temen gue dengan kata: Emang. Namanya Dewi. Abis itu dia (Sandri) nyelametin gue (Ngasih ucapan maksudnya).

Setelah selesai dengan acara selamat-selamatan dengan temen-temen gue dari konsentrasi Sektor Publik itu, gue langsung menuju ke aula dimana temen-temen gue sesama mahasiswa konsentrasi Perpajakan lagi pada ngumpul. Janjiannya sih hari ini kita mau bahas tentang jadwal kuliah biar nanti nggak ada yang tabrakan sama jadwal-jadwal yang lain. Maklum udah semester banyak jadi ya masih ada beberapa mata kuliah di semester dikit yang masih harus ditebus atau dikontrak ulang. Dalam hal ini Alhamdulillah gue cuma ngontrak satu doang untuk mata kuliah para junior. Alasannya nggak harus gue kasih tahu tapi yang jelas ini bukan alasan yang memalukan sampe bikin gue harus rela sekelas sama adek-adek (sebenernya sih rata-rata mereka seumuran gue hihi^^) yang angkatanya dua tahun di bawah gue. Gue pengen cerita tapi nanti tulisan ini malah kepanjangan dan nggak dapet intinya. Well, sebenernya gue nggak tahu gue mau ngomong apa sekarang.

Sesampainya di depan para temen-temen Perpajakan, gue juga disambut dengan ucapan selamat plus todongan, rayuan, hasutan dan segala macam kalimat persuasif yang bikin gue tergoda untuk pindah kelas dari kelas Perpajakan A ke kelas Perpajakan B, dengan alasan yang sebenernya cukup simple dan nggak seharusnya bikin gue terpengaruh tapi ternyata cukup ampuh untuk bikin gue menghadap ke Operator Program Studi dan minta buat barter kelas sama temen gue yang dari kelas Perpajakan B yang pengen pindah ke kelas Perpajakan A. Namanya Siska, sama kayak nama tengah gue. Yah nama Fransiska emang agak pasaran. Gue nggak memungkiri itu.

Setelah selesai dengan kegiatan pindah kelas, gue langsung ngecek jadwal kuliah gue dan ternyata udah berubah plus kelas gue yang awalnya A jadi B. Seneng pastinya. Abis ngecek jadwal, iseng gue buka Twitter dan ternyata disana juga udah ada beberapa mention dari temen SMA, temen kampus lain plus sahabat gue. Isinya kurang lebih sama: Selamat Ulang Tahun. Anyway, nama sahabat gue itu Dede. Nanti gue munculin mukanya di bawah. Dia juga ngirimin gue foto. Mungkin sebagai pengganti hadiah karena emang dia lagi nggak disini. Dia sekarang kuliah dan tinggal di Jogja. Bisa dibilang hubungan gue sama dia tuh lagi LDFR: Long Distance Friendship Relation. Selain dari si Dede gue juga dapet ucapan dari Yessi, Chacha, Ria, Dewi (temen gue dari konsentrasi Sektor Publik yang ketemu gue duluan di depan Perpustakaan tadi), Yuni, Yuken, Linda, Memey, Vero, Nirda, Jeje dan juga Miming. Gue bingung kenapa harus nyebutin nama mereka tapi gue emang lagi pengen nyebutin. Ah ya, pas mau barter kelas tadi gue juga dapet ucapan selamat dari Siska. Gue belum sempet cek notofikasi Facebook gue. Lagi nggak pengen aja. Tumben banget, ya? Padahal kayaknya gue adalah salah satu spesies yang kurang lebih cenderung aktif di dunia maya tapi nggak pasif di dunia nyata kalo nggak mau dibilang freak!

Abis itu, gue masih sempet ngobrol-ngobrol sama beberapa temen gue dan nggak lupa buat posting kelanjutan cerbung gaje gue ke blog sama ke akun Wattpad karena emang gue udah janji sama temen-temen gue terutama si Fifin buat posting kelanjutannya tanggal tiga belas alias hari ini. Dan gue termasuk orang yang nggak suka ingkar janji dan juga nggak suka kalo dikasih janji trus diingkarin. Oh iya, gue juga iseng buka akun ask.fm dan ternyata gue dapet hadiah dari orang dengan ID akun ANONIMOUS -_-. Hadiahnya: Gambar Balon. Mungkin dia tahu kalo gue lagi ulang tahun. Gue penasaran! Tapi gue nggak bisa cari tahu, jadi lupakan! Makasih aja buat balonnya. Semoga nggak terbang dibawa angin :D

           Setelahnya gue pulang dengan keadaan dan tampang biasa aja. Masih dengan penampilan yang sama sejak pagi tadi. Gue balik sebelum adzan ashar bareng Sandri sambil ngerumpi di jalan tentang kriteria cowok idaman dan definisi cewek matre yang sesungguhnya. Sesampainya di kostan, gue langsung melaksanakan tugas bergilir gue bareng sepupu gue: CUCI PIRING dan bersih-bersih kamar. Setelahnya gue makan sore sambil bercanda bareng duo orang gila: Vera (sepupu gue) + Fhat (junior dan tetangga gue di kostan). Abis itu, gue maen HP. Oh iya, gue juga dapet ucapan selama dari Fhat sama Eyi (sepupu gue) yang bertepatan maen ke kost. Gue sih tadinya sempet minta anter dia ke kampus.

Nggak kerasa udah abis adzan Isya, dan gue masih bergelut dengan handphone gue sambil baca-baca cerbung di Wattpad. Tiba-tiba ada orang ngetok pintu. Ternyata Linda. Temen gue. Dengan tenang gue nyuruh dia masuk, duduk, ngobrol sambil sesekali cekikikan ledek dia yang lagi We Chat-an sama temennya: Ishas. Pas gue tanya kenapa dia belum pulang, dia bilang dia lagi nungguin Nirda yang lagi nungguin Fitria kuliah Akuntansi Syariah. Dan gue percaya aja karena tadi di kampus gue nggak sengaja ketemu sama Muji (anak Ak. Syariah juga) dan kayaknya emang mereka udah mulai kuliah lagi.

Gue nggak memprediksi apa-apa! Nggak menduga apa-apa! Nggak mengira apa-apa! Dan gue bahkan udah lupa kalo hari ini gue ulang tahun!

Setelah kurang lebih dua puluh menit Linda mondok di kostan gue, tiba-tiba ada orang ngetok pintu. Gue pikir pasti Fitria sama Nirda yang mau ngajakin Linda pulang. Ternyata bukan! Dugaan gue salah! Nirda emang dateng, tapi bukan buat ngajak Linda pulang. Fitria nggak ada. FYI, Nirda sama Fitria ini sohiban jadi nggak jarang kita nemuin: Dimana ada Fitria, disitu juga pasti ada Nirda dan juga sebaliknya. Dia dateng bareng temen-temen gue lain: Yuken, Memey, Vero, Jeje! Mereka dateng dengan kue plus lilin di atas yang udah nyala dan topi khas anak kecil lagi ulang tahun yang bertuliskan Happy Birthday yang ke-19 buat gue plus pake acara nyanyi segala.

Surprise Birthday Party! Gue nggak nyangka. Gue nggak tahu mesti bilang apa kecuali kata: Terima Kasih Banyak. Dengan perasaan bahagia gue tertawa sambil mandangin mereka dengan girang. Mereka nyuruh gue tiup lilin setelah sebelumnya bikin permohonan. Permohonan gue: Rahasia tentunya. Yang pasti yang baik-baik. Permohonan temen-temen gue alias mereka yang dateng yang aneh bin ajaib: SEMOGA SITA CEPET DAPET JODOH! Wow! Gue masih Sembilan Belas tahun. Itupun baru berlaku hari ini. Gue belum mikir sampe situ.

Anehnya nih yaaaa… semakin gue tiup, tuh lilin semakin nggak mau padam. Apinya tiba-tiba ngeluarin percikan kayak petasan. Gue bingung. Ini lilin unik, ya. Atau mungkin emang gue yang kudet binti katro sampe nggak tahu kenapa tuh lilin bisa kayak gitu? Gue juga nggak tahu. Ada yang bisa ngasih tahu? Dengan perjuangan berat dan sungguh-sungguh, dengan mengerahkan seluruh kekuatan meniup gue, akhirnya tuh lilin padam juga. Setelah gue tiup, ternyata lilinnya nyala lagi! Secara otomatis! Padahal nggak ada yang nyalain pake korek. Apakah lilin itu berhantu? Ada penunggunya? Ada makhluk halusnya? Tolong gue juga nggak tahu. Dengan tertawa si Vero nyabutin tuh lilin dari kue dan nepokin sumbunya ke ubin satu per satu. Ide yang unik untuk lilin yang unik. Tapi cukup berhasil karena setelahnya ternyata tuh lilin masih nyala lagi! Si Vero dengan sabar nepokin lagi tuh lilin ke lantai sampe bener-bener padam. Dengan bahagia gue meluk mereka. Orang pertama yang gue peluk: Yuken. Gue pengen meluk mereka semua satu-satu tapi di tengah gue lagi meluk si Yuken tiba-tiba….

PLETAK!!! Bunyi apa itu? Pikir gue bingung. Kemudian kembali….

PLETAK!! Bunyi kedua. Gue baru sadar itu bunyi apa! Itu bunyi kepala gue yang ditepok! Dengan cepat gue putar orak gue tapi terlambat,

KEPALA DAN RAMBUT GUE UDAH BERUBAH JADI ADONAN!! Bagus sekali! Kepala gue ditepok pake telur!
Dengan beringas dan membabi buta gue ngejar mereka satu per satu dan Hup! KENAAAAAAAAAAA!!! Si jeje kena tepokan telur di baju bagian belakangnya. HOREEEEEEEEEEEEE…….. gue girang banget. Singkat cerita, setelah aksi tepok-tepokkan itu gue pamit buat mandi. Linda, sama Nirda udah pamit pulang duluan soalnya rumah mereka agak jauh dan ini udah malem. Sementara Yuken, Jeje, Vero sama Memey masih tetap mondok dengan alasan nunggu jemputan: Pacar. Oke! Sebenernya gue takut mandi duluan sebelum mereka hengkang. Gue punya firasat gue bakal dikerjain lagi. Tapi demi mengingat pemandangan penampilan gue udah kayak gembel nggak mandi selama tujuh kali pergantian kalender, gue mandi. Gue mandi cukup lama. Oke! Bukan cukup lama tapi lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget. Abis gue mandi, gue masih harus ngerendem pakaian gue yang bau telur. Saat gue selesai mandi, gue liat mereka belum pulang. Tapi si Vero nggak ada. Dengan tampang polos dan nggak tahu apa-apa (karena emang gue nggak tahu apa-apa waktu itu) gue hampirin mereka dan nanya:

“Masih lama?” kemudian BYURRRR!!!! Apa ini? Gue disiram pake aer kotor! OMAIGAT. GUE BARU MANDIIIIIIIIII!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Dengan cepat gue balik ke kamar mandi dan mandi lagi. Abis mandi, gue keluar lagi, tapi ternyata mereka masih setia bercokol di kostan gue. Dengan tampang memelas gue natap mereka satu per satu dan bilang:

“Wey… Dingin… L” yang dijawab dengan “Apaan? Orang kita lagi nunggu jemputan” dengan tampang cuek dan nggak peduli. Sungguh tidak berperikedinginan manusia-manusia ini. 

Dan ironisnya…. gue ketipu lagi! Untuk yang ketiga kalinya! Yuken yang datang dengan kalem dan pura-pura pengen buang aer tiba-tiba nepok lagi kepala gue pake telur!

Jadilah! Gue bener-bener jadi adonan kue malam ini!

NB: Rencananya ini mau gue posting semalam, tapi karena ada telepon yang masuk dan gue terpaksa ngobrol lama, bukan ngobrol juga sih tapi tepatnya dengerin si penelepon, akirnya baru kepost hari ini. Anyway, TERIMA KASIH BANYAK BUAT SEMUANYA :* (Kecup Unyu) {} (Peluk Sayang) :D

Wujud dan penampakan temen-temen gue:


Yuken


Vero

Memey
Nirda
Dede (Sahabat Gue) :*
Jeje
Linda


You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Bookshelf

Elsita's bookshelf: currently-reading

Wonder Fall
tagged: currently-reading

goodreads.com

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Diary Lusuh